Contoh Ayat Yang Ada Idgham Bilaghunnah

3 min read Jun 30, 2024
Contoh Ayat Yang Ada Idgham Bilaghunnah

Memahami Idgham Bilaghunnah: Contoh Ayat dan Penjelasannya

Dalam ilmu tajwid, idgham bilaghunnah adalah salah satu hukum bacaan Al-Quran yang penting untuk dipahami. Idgham bilaghunnah terjadi saat bertemu dua huruf yang sama, namun yang pertama harus bersifat sunyi (sukun) dan yang kedua berharakat (berbunyi). Huruf yang berharakat tersebut kemudian dibaca dengan satu kali lafal dan ditambahkan dengan nun mati (tanpa bunyi).

Contoh Ayat yang Mengandung Idgham Bilaghunnah

Berikut beberapa contoh ayat Al-Quran yang mengandung hukum idgham bilaghunnah:

1. Surat Al-Fatihah (1:2)

وَإِيَّاكَ نَعْبُدُ وَإِيَّاكَ نَسْتَعِينُ

Pada ayat ini, terdapat idgham bilaghunnah pada kata "وإِيَّاكَ". Huruf "ا" pada kata pertama "وإِيَّاكَ" bertemu dengan huruf "ا" pada kata kedua "وإِيَّاكَ". Karena huruf "ا" pertama bersifat sunyi (sukun) dan huruf "ا" kedua berharakat (berbunyi), maka huruf "ا" yang kedua dibaca dengan satu kali lafal dan ditambahkan dengan nun mati (tanpa bunyi).

2. Surat An-Nisa (4:17)

وَلَا تُؤْتُوا السُّفَهَاءَ أَمْوَالَكُمُ الَّتِي جَعَلَ اللَّهُ لَكُمْ قِيَامًا

Pada ayat ini, terdapat idgham bilaghunnah pada kata "لَكُمْ". Huruf "م" pada kata pertama "لَكُمْ" bertemu dengan huruf "م" pada kata kedua "لَكُمْ". Karena huruf "م" pertama bersifat sunyi (sukun) dan huruf "م" kedua berharakat (berbunyi), maka huruf "م" yang kedua dibaca dengan satu kali lafal dan ditambahkan dengan nun mati (tanpa bunyi).

3. Surat Al-Ma'idah (5:8)

وَلَا تُؤْتُوا الْمُسْرِفِينَ أَمْوَالَكُمُ الَّتِي جَعَلَ اللَّهُ لَكُمْ قِيَامًا

Pada ayat ini, terdapat idgham bilaghunnah pada kata "لَكُمْ". Sama seperti contoh sebelumnya, huruf "م" pertama bersifat sunyi (sukun) dan huruf "م" kedua berharakat (berbunyi), sehingga dibaca dengan satu kali lafal dan ditambahkan dengan nun mati (tanpa bunyi).

Penjelasan Lebih Lanjut

Idgham bilaghunnah tidak hanya terjadi pada huruf yang sama, tetapi juga pada beberapa huruf lain seperti:

  • Ba (ب) dengan Mim (م)
  • Ya (ي) dengan Ya (ي)

Namun, penting untuk mengingat bahwa idgham bilaghunnah hanya berlaku jika huruf pertama memiliki sifat sunyi (sukun) dan huruf kedua memiliki sifat berharakat (berbunyi).

Dengan memahami konsep idgham bilaghunnah, kita dapat membaca Al-Quran dengan lebih baik dan benar, serta merasakan keindahan dan maknanya secara lebih mendalam.

Related Post